Posts

Showing posts from October, 2008

Nice Guys REALLY finish lasts.

What I did for my thesis statement for my English learning for academic purpose (BEL311) was the whole story about why nice guys finish lasts. It really strikes me back. I didn’t realize after all. It was me, the nice guy, the platonic guy pal. I’ve closed my heart for such a long time. It was a year. A year after I broke up with my girlfriend, who cheated behind my back for two-timing me with another guy. It was a pain, I will never forget. But, karma strikes her back! Thank god for that. This time around, another great history has been made.I knew a girl, and it was fine at first. Really, I enjoyed the moment I had with her. She was the girl I really want so bad but happened next was, I saw in her eyes, she wasn’t happy with me. Her eyes clearly said that she missed him. Him, who can entertain her, cheered her like she was before. I, in another hand, appeared bored to her. She wouldn’t want to admit the truth. The next thing, she said, ‘You’re such a nice guy,’ was the word I never …

Jujur

Hi.

cerita minggu ini:

Jujur sahaja dalam kehidupan. sementelaah mencari ilham baru, jika kita jujur dalam kehidupan, pasti kita temui apa yang dinanti. Jangan terlalu berharap yang baik itu akan datang selalu, yang penting, bagaimana kita mengawalnya. Kejujuran amat kita perlukan. Lebih-lebih lagi apabila mahukan yang terbaik dalam kehidupan. Pilihan sentiasa ada dimana-mana. Dan jika kita bijak memilih dengan kejujuran yang ada, InsyaAllah, kita akan dapati kebaikannya.

Jujur itu sememangnya penting agar sentiasa kita dilihat orang yang memenuhi janji. Jika anda menerima amanah, jika anda tidak mampu melakukannya, jujurkan diri anda kepada orang lain yang anda tidak mampu. mudah, ringkas dan bergaya!

Oh, fleksibeliti akan anda rasai.

Jujurlah pada cita, cinta dan kehidupan!

Salam.

Mendugakah Cinta?

Cinta itu terduga. Kadang-kadang mengembirakan dan kadang-kala menyedihkan. Itu kita tidak dapat memaksa. Cinta itu boleh diibaratkan kain putih. Apabila kita mencemari ia. Maka, ia menjadi kotor. Jika kita menyinarinya, ia akan sentiasa cerah. Dan ada kata orang, jika kita betul-betul mencintai seseorang itu dan mahu membahagiakan dirinya demi kepentingan masa hadapannya, kita harus melepaskannya. Ya, relakan saja. Mengapa tidak? Mahukan kita dilabel penting diri? Tidak bukan? Jujurnya, jika kita betul-betul memahami dia, mengapa tidak kita fikirkan saja pentingnya dia dari kita. Usah fikirkan tentang diri. Jika cinta itu betul-betul sejati. Lepaskan ia. Bukan mahu mengajar anda untuk putus cinta tapi hanya ingin menyatkan bahawa, cinta itu tidak kita boleh memaksakan. Pada saya, cinta sememangnya tidak hanya hadir sekali. Bahkan ia mungkin hadir, buat kali kedua. Yang istimewa. Mungkin lebih baik dari yang dahulunya. Jadi, persoalannya, adakah anda bersedia untuk terbang dan melompa…

Kesepian

THIS SHOULD BE POSTED LAST WEEK, DUE TO CONNECTION FAILURE: I POST IT NOW.

Mungkin. Atau ia sekadar kata. Tidak berbunyi. Tapi rasa itu hadir dari jiwa dan sisipan angin menderau jelas. Sudah lama kesepian itu hadir ke dalam hidup aku. Barangkali cuma aku sahaja yang masih tidak tahu sampai bila harus aku begini. Kepastian yang belum dapat aku rungkai dengan kata dan pandangan. Disebalik itu, aku pancarkan kekuatan dari senyuman dan gaya tubuh yang menyenangkan. Aku tidak mahu, tidak ingin, dilihat, dirasa, diketahui bahawa diri aku ini memerlukan insan lain untuk menemani. Aku fahami. Hidup tidak sentiasa indah dan bukanlah satu yang kita inginkan bila kesakitan meyelubungi diri dengan tipu helah daya pandangan. Biarpun di mata, cemburu itu hadir melihat teman-teman memiliki cinta dan rasa diulit dicintai. Bagi aku sendiri, aku percaya, kesabaran yang aku perlukan dan ada kini sudah cukup menemani aku menghadapi kesepian hidup ini. aku sudah lali. Tidak hairan jika aku katakan, aku ti…